Bus Listrik, Bagaimana Cara Kerja, Kelebihan, dan Perkembangan Teknologinya?

Posted on

Bus-Listrik

Bus Listrik adalah bus apa pun yang sistem penggerak dan aksesorinya ditenagai secara eksklusif oleh sumber listrik tanpa emisi.

Sumber listrik dapat berupa baterai onboard, sel bahan bakar hidrogen, kabel di atas kepala, seperti aplikasi troli, atau konduktor non-kontak berbasis darat. Salah satu opsi ini dapat ditambah dengan kemampuan pengisian ulang, melalui mekanisme on-board seperti pengereman regeneratif dan panel surya atau pengisi daya off-board dan bank penyimpanan baterai.

Selain Electric Bus murni, listrik hibrida seri atau paralel dan sistem pengurangan beban aksesori memberikan lebih banyak alternatif untuk bus bertenaga diesel tradisional. Mengingat pilihan, tantangan integrasi, dan biaya yang terlibat, propulsi listrik dan produsen sistem tenaga menyertakan dukungan rekayasa aplikasi untuk pelanggan produsen bus utama mereka.

Dengan kekhawatiran tentang efek polusi udara terhadap kesehatan manusia, dampak perubahan iklim, biaya dan ketersediaan bahan bakar fosil di masa depan, dan bahkan polusi suara, minat pada sistem transit yang lebih berlistrik dan alternatif energi terbarukan untuk bus mesin pembakaran internal akan tetap kuat.

Bagaimana Cara Kerja Bus Listrik?

Bus listrik bekerja seperti mobil listrik. Electric Bus dihubungkan ke jaringan listrik untuk diisi daya, dan menyimpan listrik dalam baterai (biasanya terletak di atap). Baterai menggerakkan mesin listrik. Karena mesin listrik memiliki bagian yang lebih sedikit daripada mesin pembakaran internal, perawatannya lebih sedikit. Saat baterai habis, bus diisi ulang di stasiun pengisian (yang memakan waktu rata-rata 4 jam dengan pengisi daya 150 kW). Karena bus beroperasi pada rute reguler, menjadwalkan jadwal pengisian ulang baterai adalah latihan perencanaan yang cukup mudah. Bergantung pada ukuran bus dan faktor seperti kondisi lalu lintas, sebuah bus dapat menempuh jarak rata-rata 200 km (124 mil) dengan sekali pengisian selama tahun pertama beroperasi.

Bus listrik mengambil listrik dari jaringan listrik dan menyimpannya dalam baterai yang dapat diisi ulang setelah listrik habis. Ini pada dasarnya mencerminkan cara kerja elektronik kita. Kami mencolokkannya dan membiarkan baterai terisi lalu menggunakannya secara nirkabel hingga tiba waktunya untuk mengisi ulang.

Perbedaan utama antara Electric Bus dan ponsel serta laptop kita adalah baterai bermuatan listrik menggerakkan motor listrik di dalam bus. “Roda di bus berputar-putar,” berkat motor listrik ini. Lebih tepatnya, saat kaki pengemudi bus menekan pedal gas, baterai menggerakkan motor, yang menggerakkan roda gigi yang memutar ban bus.

Di bus tradisional, motor bekerja bersama dengan alternator, tetapi motor listrik memiliki fungsi ganda sebagai alternator dan motor. Hal ini dimungkinkan karena tegangan sinyal AC dapat dengan mudah dinaikkan atau diturunkan.

Dari sudut pandang pengemudi, fungsi Electric Bus pada dasarnya seperti jenis bus lainnya. Tidak ada cara khusus untuk mengoperasikannya. Tentu saja, saat waktunya mengisi bahan bakar, perbedaannya menjadi jelas, tetapi ini adalah proses yang membuat pengemudi cepat terbiasa.

Kelebihan Bus Listrik

Jika Anda sedang mempertimbangkan Electric Bus, Anda pasti ingin tahu tentang manfaat Electric Bus. Mengapa Anda harus mempertimbangkan Electric Bus daripada opsi yang lebih tradisional? Ada kelebihan dan kekurangan untuk dipertimbangkan dengan semua jenis bus — diesel, propana, bensin, listrik, atau lainnya — jadi selalu cerdas untuk membandingkan opsi ini dan melihat mana yang paling sesuai dengan kebutuhan Anda. Jika berbicara tentang bus listrik, ada beberapa manfaat berharga yang perlu dipertimbangkan. Electric Bus ramah lingkungan, tenang, perawatan rendah, dan terjangkau.

1. Ramah Lingkungan

Salah satu alasan utama untuk mempertimbangkan Electric Bus daripada opsi lain adalah betapa ramah lingkungannya bus tersebut. Dibandingkan dengan mesin pembakaran yang menggunakan bahan bakar seperti diesel, kendaraan listrik akan memiliki dampak minimal terhadap lingkungan.

Keramahan lingkungan juga merupakan keuntungan dari Electric Bus hibrida, tetapi bus hibrida masih menggunakan bahan bakar dan, oleh karena itu, tidak memiliki emisi nol seperti Electric Bus. Ketika prioritas Anda adalah memilih bus yang berkontribusi pada lingkungan yang lebih sehat, Electric Bus adalah pilihan yang tepat.

2. Operasi Tenang

Satu hal yang mungkin Anda perhatikan saat pertama kali mengemudi atau naik Electric Bus adalah betapa sepinya bus itu. Electric Bus beroperasi jauh lebih senyap daripada jenis bus lain dengan mesin pembakaran dalam. Hal ini selalu menjadi fitur yang bagus dari kendaraan listrik, terutama menjadi keuntungan yang besar dalam hal kendaraan bus.

Pengemudi bus dengan Electric Bus lebih mampu mendengar apa yang terjadi di kursi belakang mereka. Hal ini dapat membantu pengemudi merasakan lebih banyak kendali dan dapat meningkatkan tingkat akuntabilitas di antara para penumpang. Pengoperasian yang lebih senyap juga dapat membantu pengemudi mempertahankan fokus yang lebih baik di jalan.

3. Perawatan Minimal

Keuntungan utama lain dari Electric Bus adalah betapa sedikit perawatan yang mereka butuhkan. Banyak tugas pemeliharaan yang diperlukan dengan bus bertenaga diesel atau gas tidak diperlukan dengan bus listrik. Saat melakukan perawatan pada Electric Bus, Anda dapat menghilangkan:

  • Penggantian oli mesin
  • Penggantian filter udara mesin
  • Pengujian asap
  • Mengganti koil atau busi
  • Pemeliharaan transmisi

Selain itu, Anda tidak perlu terlalu sering mengganti cairan pendingin, dan Anda bisa mendapatkan masa pakai yang lebih lama dari bantalan rem. Secara keseluruhan, kendaraan listrik memiliki perawatan yang sangat rendah dibandingkan dengan kendaraan lain. Kebutuhan perawatan yang lebih sedikit dapat diterjemahkan langsung ke dalam penghematan biaya. Ini juga berarti bus dalam armada Anda dapat tetap berada di jalan dan tidak perlu terlalu sering keluar dari komisi di bengkel mobil.

4. Keterjangkauan

Beberapa perusahaan mungkin enggan membeli Electric Bus karena harganya lebih mahal daripada model bus lainnya. Electric Bus ini memang membutuhkan investasi di muka yang lebih besar, tetapi mereka juga dapat menghemat uang Anda dari waktu ke waktu. Electric Bus menghemat uang dengan meminimalkan biaya perawatan dan menghilangkan biaya bahan bakar.

Penghematan biaya ini dapat bertambah hingga sekitar $39.000 per tahun, yang lebih dari cukup untuk menutupi biaya tambahan kendaraan listrik selama masa pakai bus. Anda juga dapat mengimbangi biaya dengan subsidi pemerintah, keringanan pajak, dan hibah dari perusahaan pemasok listrik Anda. Sekarang adalah waktu yang tepat untuk membeli kendaraan listrik karena Anda bisa mendapatkan keuntungan dari insentif finansial ini.

Perkembangan Bus Listrik di Indonesia

Indonesia berencana mengoperasikan bus angkutan umum bertenaga listrik pada 2030. Negara terus menargetkan emisi nol bersih sebagai upaya mitigasi perubahan iklim secara konsisten dan berkelanjutan.

Salah satunya dengan melistriki seluruh armada angkutan yang merupakan bagian dari Program Nasional Indonesia untuk mendukung komitmen tersebut. Selain itu, transformasi dari transportasi individu ke transportasi massal juga menjadi salah satu hal yang dibahas untuk mewujudkan program tersebut.

Maka dari itu, Direktur Angkutan Jalan Kementerian Perhubungan Risal Wasal mengatakan pada 2030, 90 persen angkutan massal perkotaan di Indonesia akan sepenuhnya berjalan pada listrik.

Untuk mendukung program tersebut, pemerintah mendorong penerapan Electric Bus tahun ini. Di luar Jakarta, pelaksanaannya akan disesuaikan dengan campur tangan Pemerintah Pusat atau Pemerintah Daerah dalam mengembangkan angkutan umum listrik dengan skema program Buy The Service (BTS), seperti program Teman Bus .  

Implementasi Electric Bus akan disesuaikan dengan berbagai spesifikasi dan metode analisis yang telah disampaikan oleh Vinensia Nanlohy, perwakilan dari Indonesian Institute for Transportation and Development Policy (IDTP).

Selain itu, terdapat juga Electric Bus UI yang merupakan hasil rancang bangun dan produksi karya anak bangsa yang lahir dari ide seorang peneliti Fakultas Teknik Universitas Indonesia (FTUI). Dalam waktu dekat, bus listrik UI akan menjadi salah satu kendaraan listrik lokal yang beroperasi pada masa Presidensi G20 Indonesia sebagai bentuk dukungan UI kepada Indonesia sebagai tuan rumah. Electric Bus UI merupakan kerja sama dengan PT Mobil Anak Bangsa (MAB). Dimana PT MAB berperan sebagai pelaku industri dalam negeri dan membutuhkan waktu hampir tiga tahun dalam proses produksinya.

Dan juga, Electric Bus Merah Putih yang resmi diluncurkan oleh Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Mendikbudristek) RI Nadiem Anwar Makarim bersama Menteri Perhubungan RI Budi Karya Sumadi untuk penyelenggaraan KTT G20 (KTT) di Denpasar.

Biaya Bus Listrik

BIAYA pembelian dan pengoperasian bus bertenaga baterai dan roda tiga mengalami penurunan yang signifikan, menyusul berbagai insentif pemerintah yang ditujukan untuk meningkatkan penerimaan kendaraan ini untuk angkutan umum.

Electric Bus bisa menggantikan bus Transjakarta, kata Presiden Direktur Mobil Anak Bangsa (MAB) Leonard. Bus bertenaga listrik diklaim lebih efisien dan hemat listrik dibandingkan bus bertenaga minyak.

Berdasarkan tarif saat ini, tarif Electric Bus hanya Rp 800 per kilometer. Sedangkan bus berbahan bakar minyak harganya sekitar Rp2.000 per km.

Bus Listrik pastinya memerlukan teknologi listrik yang mendukung dalam pengoperasiannya. Nah, produk TransTRACK sendiri bisa juga kalian gunakan dalam bus berjenis listrik ini. Setiap produknya sudah dirancang dan compatible dengan kendaraan listrik, baik mobil hingga truck. Mulai gunakan produk TransTRACK dan tingkatkan pengalaman berkendaramu untuk lebih baik dan lebih aman lagi!

Topic

bus listrik indonesia manajemen armada