Cara Melihat Umur Ban Mobil yang Harus Anda Ketahui!

Posted on

Umur-Ban-Mobil

Umur ban mobil yang sudah tua, biasanya harus diganti karena bisa menyebabkan kecelakaan pada lalu lintas. Lalu, bagaimana cara untuk mengetahui umur ban mobil ini? Hal apa saja yang harus diperhatikan untuk bisa mengetahui umur ban mobil kita yang sudah tua? Kalian bisa membacanya melalui artikel TransTRACK berikut ini ya!

Cara Mengetahui Umur Ban Mobil

Sama seperti kaki kita yang pegal setelah berjalan jauh, ban mobil juga akan terasa sakit setiap kali kita mengemudi. Ini bukan tanda mengemudi yang buruk — yah, biasanya tidak — melainkan fakta yang tak terhindarkan. Ban menjadi tua dan aus. Dan karena kerusakan ban saat kita mengemudi bisa menjadi bencana besar, menyebabkan mobil kita lepas kendali atau membuat kita terdampar di antah berantah tanpa ada cara mudah untuk pulang, kita ingin tahu kapan ban kita dalam kondisi buruk. Saehingga kita bisa mendapatkan ban yang baru sebelum terjadi kesalahan. Tentu saja, jika kita memiliki montir yang memeriksa mobil kita secara berkala, dia mungkin akan memberi tahu kita jika ban perlu diganti, tetapi ada beberapa hal yang dapat kita lakukan sendiri sebelum mengunjungi pusat mobil setempat untuk memastikannya ban dalam kondisi yang baik. Berikut cara mengetahui sudah berapa lama umur ban mobil yang telah kalian pakai.

Kedalaman Tapak

Berapa kedalaman tapak yang tersisa? Kedalaman tapak ban kita tidak boleh kurang dari 1/16 inci (1,6 milimeter). Jika kita secara teratur mengemudi di permukaan yang licin dan basah, akan lebih baik dengan dua kali lipatnya. Kita dapat membeli pengukur untuk mengukur kedalaman tapak seperti yang dilakukan para profesional, tetapi ada trik lama yang akan memberi kita gambaran kasar tentang seberapa banyak kedalaman tapak yang tersisa dan biaya yang gratis.

Ambil satu coin Rp 500, dan masukkan kepala Abe (kepala ke bawah) ke dalam tapak. Jika terlihat setengahnya, maka kita tidak memiliki tapak yang cukup. Bawa mobil kita ke mekanik dan tanyakan tentang mendapatkan satu set ban baru.

Bilah Indikator Keausan Tapak

Bukti palang karet datar yang berjalan tegak lurus dengan arah tapak menunjukkan bahwa kita memerlukan ban baru. Ban baru memiliki kenyamanan yang tidak dimiliki ban lama. Mereka memiliki bar indikator keausan tapak yang terpasang pada ban itu sendiri. Palang ini, tidak terlihat atau hampir tidak terlihat saat ban masih baru, secara bertahap mulai muncul saat tapak mulai aus. Mereka muncul sebagai batang karet datar yang tegak lurus dengan arah tapak itu sendiri. Jika lebih dari satu atau dua di antaranya terlihat pada ban, tapaknya semakin rendah. Ini harus terlihat jelas di trek basah yang ditinggalkan ban kita setelah kita melewati genangan air. Jika palang mulai muncul di salah satu atau semua ban kit , sekali lagi periksa dengan mekanik atau dealer ban setempat untuk mengetahui cara mendapatkan ban yang diganti saat ini.

Retakan di Dinding Samping

Dinding samping yang retak dan lapuk juga merupakan pertanda buruk. Tidak semua masalah pada ban akan ada di tapak. Mereka juga dapat muncul di dinding samping. Untungnya, mudah untuk melakukan pemeriksaan visual terhadap masalah dinding samping. Cari jejak atau potongan di dinding samping – lekukan yang cukup jelas terlihat dengan mata telanjang. Ini bisa menjadi tanda bahwa ban kita mengalami kebocoran (atau lebih buruk lagi, hampir siap meledak). Hal ini menjadi sesuatu yang ingin kita hindari. Jadi jika retakan di dinding samping mulai terlihat serius, bawa mobil itu ke bengkel pada kesempatan berikutnya dan mulailah membicarakan tentang penggantiannya.

Tonjolan dan Lepuh pada Ban

Tonjolan atau lecet pada ban kita dapat menyebabkan ledakan. Terkadang permukaan luar ban mulai melemah. Hasilnya bisa berupa tonjolan atau lepuh yang memanjang keluar dari sisa permukaan. Titik lemah ini dapat menyebabkan ledakan tiba-tiba. Jadi awasi tonjolan dan lepuh ban itu.

Terlalu Banyak Getaran

Terlalu banyak getaran merupakan tanda bahwa ada sesuatu yang tidak beres. Getaran dalam jumlah tertentu tidak dapat dihindari saat mengemudi, terutama di jalan beraspal yang buruk, tetapi jika kita telah mengemudi untuk beberapa waktu, kita mungkin tahu seberapa besar getaran yang terasa benar dan seberapa getaran yang berarti ada yang tidak beres. Ada beberapa penyebab getaran – mungkin ban kita tidak sejajar atau tidak seimbang, atau peredam kejut kita mulai bekerja. Tapi itu juga bisa menunjukkan bahwa ada semacam masalah internal pada ban itu sendiri. Sekalipun ban bukanlah akar penyebab getaran, getaran tersebut dapat merusak ban dan kita akan segera mengalami masalah. Jadi, jika mobil kita mengalami guncangan yang parah, terutama jika kita menyadarinya saat tidak mengemudi di jalan yang buruk, segera bawa ke bengkel untuk diperiksa.

Ban Pecah

Ban pecah adalah salah satu bentuk kerusakan ban yang lebih berbahaya yang dapat terjadi. Ini terjadi ketika integritas struktural ban kita telah dikompromikan dan benar-benar kehilangan kemampuannya untuk menahan udara. Pecahnya ban bisa terjadi kapan saja, namun lebih sering terjadi pada kendaraan yang sudah mengalami kerusakan pada dinding sampingnya seperti retak atau sobek. Melalui pengendaraan yang teratur, retakan dan luka ini dapat membesar jika dibiarkan dan dapat mengakibatkan pecahnya ban. Pecahnya ban akan langsung mempengaruhi handling kendaraan kita dan kemampuannya untuk menyetir.

Untuk mencegah terjadinya ban pecah, yang terbaik adalah selalu melakukan inspeksi visual pada ban kita. Dari sana kita dapat melihat apakah dinding sampingnya telah disusupi atau ada bentuk kerusakan lain di atasnya.

Periksa Tekanan Ban

Gunakan pengukur tekanan ban untuk memastikan ban kita dipompa dengan benar  dan kemudian isi ban kita dengan udara sesuai kebutuhan. Untuk memeriksa tekanan, lepaskan tutup batang katup, tekan kepala pengukur secara merata ke batang katup, gunakan tekanan kuat agar suara mendesis berhenti. Lepaskan pengukur dan baca tekanannya. Bandingkan ini dengan tekanan pemompaan yang direkomendasikan kendaraan kita. Selalu periksa ban kita saat masih dingin (setelah duduk setidaknya selama 3 jam atau sebelum kita berkendara sejauh 1 mil dengan kecepatan sedang). Jangan pernah mengeluarkan tekanan dari ban yang panas.

Periksa Kondisi dan Usia Ban

Periksa kondisi dan usia ban kita. Bergantung pada seberapa banyak kita mengemudi setiap tahun, tapak ban kita dapat bertahan selama bertahun-tahun tetapi hanya karena tapaknya tidak aus tidak berarti ban kita tidak perlu diganti. Jika mengikuti standar industri, biasanya perusahaan akan merekomendasikan agar ban dilepas dari layanan tidak lebih dari sepuluh (10) tahun setelah tanggal produksi.

Untuk menentukan usia ban kita, lihat saja stempel DOT di dinding samping. Di akhir cap DOT akan ada angka 4 digit. Ini adalah kode tanggal. Dua angka pertama adalah minggu dan dua angka terakhir adalah tahun. Misalnya, 4617 akan memberi tahu kita bahwa ban tersebut diproduksi pada minggu ke-46 tahun 2017.

Evaluasi Minyak 

Setelah bahan bakar, oli adalah cairan terpenting kendaraan kita, yang juga akan aus serta kotor selama masa pakainya. Penggantian oli yang dijadwalkan secara teratur akan membantu menjaga mesin kita tetap bersih dan menghindari efek yang berpotensi merusak mesin dari oli yang terkontaminasi. Jika kita ingin memaksimalkan performa mesin, dan yang paling penting, masa pakai mesin, jangan berhemat pada pelumas mesin kita yang paling vital. Melewatkan penggantian oli, melebihi jarak tempuh, atau menempuh waktu yang lama sebelum penggantian oli berikutnya dapat mempercepat keausan pada bagian vital yang membuat mobil kita berjalan lancar, yang pada akhirnya menyebabkan kerusakan mesin prematur. 

Apakah Ganti Ban Mobil Harus Semua?

Jawaban atas pertanyaan ini sangat tergantung pada mobil kita. Sebagian besar mobil di jalan saat ini adalah penggerak roda depan, dan beberapa adalah penggerak roda belakang. Yang mana, tidak perlu mengganti keempat ban sekaligus. Biasanya mengganti dua ban saja sudah cukup. Tapi sistem all-wheel-drive menjadi lebih populer, dan mereka membutuhkan keempat ban diganti sekaligus. Jadi untuk kendaraan AWD, jawaban singkatnya adalah ya, tapi mari cari tahu alasannya.

Pada kendaraan dengan sistem all-wheel-drive, termasuk Subarus, Audis dan Lamborghinis, diferensial dan komputer bekerja sama untuk mengirimkan jumlah torsi yang tepat ke setiap roda untuk meminimalkan selip dan memaksimalkan kontrol. Jika salah satu ban berukuran berbeda dari yang lain – karena tiga ban sudah aus dan satu ban baru – komputer akan salah membaca dan diferensial akan bekerja terlalu keras. Berkendara dengan cara ini cukup lama dan kita akan membakar habis drivetrain.

Ada pengecualian, bahkan untuk kendaraan AWD. Jika ban hanya memiliki beberapa ribu mil dan perlu diganti, maka tidak apa-apa jika mengganti beberapa. Namun, kita juga perlu menyiapkan cadangan kecil untuk bisa ke bengkel terdekat jika terjadi hal yang tidak diinginkan secara tiba-tiba, itu mungkin tidak cukup jauh untuk menyebabkan kerusakan serius.

Ingatlah untuk merotasi ban kita karena memperpanjang umurnya di kendaraan apa pun; tetapi untuk kendaraan AWD, merotasi ban juga memastikan tapaknya aus secara merata dan tidak membebani drivetrain.

Umur ban mobil ini harus kalian perhatikan jika kalian merasa penggunaannya sudah kurang mumpuni lagi untuk dijadikan sebagai penggunaan ban pada umumnya. Jika kalian menginginkan manajemen armada yang baik, maka kalian bisa menggunakan Fleet Management System yang ada di TransTRACK yang dilengkapi dengan berbagai macam fitur andalan seperti fuel sensor, memantau perilaku pengemudi, pengelolaan penggunaan kendaraan, peningkatan utilitas dan keamanan armada, maupun fitur-fitur lainnya. Mari beralih ke FMS yang baik dan aman dan tinggalkan manajemen abal-abalmu!

Topic

perawatan kendaraan vehicle maintenance system