Ketahui Perilaku Pengemudi Mobil Menggunakan Fleet Management System

Posted on

Pengemudi-Mobil

Pengemudi Mobil kadang bisa membahayakan dirinya sendiri dengan melakukan perilaku yang membahayakan. Lalu, perilaku membahayakan apa saja yang dimaksud? Kali ini kita akan membahas hal tersebut melalui artikel di TransTRACK ini!

Perilaku Pengemudi Mobil yang Membahayakan

Mengemudi bisa berbahaya bahkan jika kita seorang pengemudi yang sempurna — Bahkan jika kita seorang pengemudi yang sangat terampil dan berpengalaman dengan catatan yang sangat baik, kita bisa membuat kesalahan berbahaya di jalan. Dan saat mengemudi, kesalahan apa pun yang kita buat dapat berimbas mematikan dalam hitungan detik. Tetap aman, dan waspada dengan menghindari kesalahan mengemudi yang berbahaya ini.

Pengemudi Mobil Mengirim SMS Saat Mengemudi

Satu dari empat kecelakaan kendaraan bermotor sekarang melibatkan ponsel, dengan mengirim SMS atau menggunakan ponsel kita dapat meningkatkan risiko menabrak hingga tiga kali lipat. Mengirim SMS mengalihkan perhatian dan pkalianngan kita dari jalan, baik saat berada di jalan bebas hambatan atau di lingkungan sekitar. Kita lebih mungkin menabrak benda, mobil, atau orang di jalan atau belokan berbahaya di jalan. Matikan ponsel, simpan di tempat yang jauh dari jangkauan, atau abaikan saja SMS yang masuk. Atau, jika kita tidak sabar, menepilah untuk menjawab SMS, lalu kembalilah mengemudi dengan aman dan perhatian penuh.

Pengemudi Mobil Ngebut

Semua orang tahu hal ini: ngebut adalah cara yang jelas untuk mengemudi dengan cara yang berbahaya. Ini juga merupakan cara langsung untuk bisa berakhir dengan kematian di jalan, karena kecepatan merupakan faktor penyebab 26% dari semua kecelakaan fatal. Kecepatan juga dapat membuat tabrakan menjadi lebih berbahaya, meningkatkan dampak dan potensi cedera atau kematian. Kita mungkin tergoda untuk mencapai tujuan lebih cepat, terutama jika kita terlambat. Tapi itu tidak sebanding dengan risiko (atau waktu, atau kerumitan) kecelakaan, dan tentu saja tidak sebanding dengan kesehatan atau hidup kita. Ikuti arus dan pertahankan kecepatan wajar untuk lalu lintas tempat kita berada. Karena nantinya akan jauh lebih aman jika tetap menggunakan kecepatan yang lebih lambat.

Pengemudi Mobil Agresif dan Kemarahan di Jalan

Mengemudi agresif tidak hanya membuat pengemudi lain gila; itu bisa membunuhmu juga. Dalam 56% kecelakaan fatal, pengemudi yang agresif harus disalahkan. Ini dapat mencakup mengemudi dengan sembrono, tidak mengikuti rambu, mengubah jalur yang tidak menentu, atau kegagalan untuk mematuhi peraturan lalu lintas. Mengemudi yang agresif juga dapat berubah menyulut emosi di jalan raya, membuat situasi menjadi lebih berbahaya saat pengemudi berlomba, dengan sengaja menabrak, atau saling mengejek. Bahkan bisa menimbulkan kekerasan di jalan raya. Saat kesabaran kita diuji, lebih aman untuk berlatih mengemudi dengan sopan setiap saat.

Mengemudi saat Cuaca Buruk

Kita mungkin akan mengemudi dalam kegelapan, hujan deras, banjir, maupun cuaca lainnya. Dan itu dapat menyebabkan kondisi licin dan berbahaya yang membuatnya sangat berbahaya untuk tetap berada di batas kecepatan. Cerdaslah dalam mengemudi, dan pertimbangkan apakah kita harus memperlambat agar tetap aman selama cuaca buruk dan tantangan mengemudi lainnya.

Gagal Merawat Kendaraan

Kendaraan kita dimaksudkan untuk bertahan selama bertahun-tahun, tetapi tidak dimaksudkan untuk berjalan selamanya tanpa pemeliharaan atau perawatan sama sekali. Bagian aus; cairan akan menjadi tua, keruh, bahkan hingga ban dan rem yang aus. Ini semua membutuhkan perawatan dan penggantian, dan jika kita membiarkannya terlalu lama, kita bisa menghadapi situasi berbahaya. Ini bisa termasuk ledakan ban, kerusakan mesin, dan mobil mogok di pinggir jalan. kita harus mengikuti jadwal perawatan kendaraan kita, selalu memantau penggantian oli secara teratur, dan mempraktikkan perawatan ban yang baik, termasuk memeriksa tekanan ban kita secara teratur.

Gagal Memberi Sinyal atau Memeriksa Titik Buta

Mengubah jalur tampaknya sederhana saat kita berpindah dari satu tempat ke tempat lain, tetapi ini bisa menjadi salah satu manuver paling berbahaya yang kita lakukan saat mengemudi. Berkelok-kelok keluar masuk jalur, tidak menyalakan lampu tkalian bahaya, atau lebih buruknya lagi, tidak memeriksa blind spot kita yang dapat mengakibatkan tabrakan serius di jalan bebas hambatan atau jalan raya.

Mengikuti Terlalu Dekat

Kita biasanya dapat memilih seberapa jauh kita dari mobil di depan kita. Seringnya, pengemudi memilih untuk mengikuti terlalu dekat. Meskipun kita mengekor atau hanya beringsut lebih dekat dari yang seharusnya, kita hanya memainkan permainan yang berbahaya. Paling aman yaitu dengan menjaga jarak dua mobil di antara kita dan kendaraan di depan. Kita harus menyisakan lebih banyak ruang jika mengemudi saat cuaca buruk atau mengikuti truk besar.

Tidak Memakai Sabuk Pengaman

Mengenakan sabuk pengaman tidak akan menghentikan kecelakaan, tetapi jika kita mengalami kecelakaan, itu dapat menyelamatkan hidup kita. Bahkan dengan fitur keselamatan canggih saat ini, mengenakan sabuk pengaman adalah salah satu cara terpenting untuk melindungi diri kita dari cedera serius atau kematian selama kecelakaan mobil. Hanya perlu beberapa saat untuk mengenakan sabuk pengaman dan berpotensi menyelamatkan hidup kita. Ingatlah untuk menggunakan kursi mobil yang dipasang dengan benar untuk anak-anak juga.

Menyimpan Muatan Lepas di dalam Kendaraan

Kargo yang lepas seperti benda atau sampah di dalam kendaraan dapat menimbulkan berbagai masalah bagi pengemudi. Benda yang menggelinding dapat tersangkut di bawah pedal, sehingga pedal tidak dapat digunakan saat diperlukan. Kargo lepas juga bisa menjadi proyektil jika terjadi kecelakaan. Benda berat atau tajam yang terlepas di dalam kabin sangat berbahaya jika terjadi kecelakaan. Benda-benda ini dapat menyerang penumpang kendaraan

Mengabaikan Sinyal dan Rambu Lalu Lintas

Sinyal dan rambu lalu lintas dipasang sepanjang jalan raya karena suatu alasan. Sinyal lalu lintas membantu mengendalikan arus lalu lintas dengan aman dan rambu lalu lintas akan mengkomunikasikan informasi penting bagi mereka yang berada di jalan raya.

Menerobos sinyal lalu lintas, seperti lampu merah atau tkalian berhenti, dapat menyebabkan kecelakaan parah. Tidak mengikuti rambu-rambu lalu lintas juga dapat menyebabkan kecelakaan. Rambu sering menyampaikan informasi keselamatan bagi pengemud. Dengan tidak mengikuti petunjuk atau peringatan yang diberikan, kecelakaan dapat terjadi.

Pengemudi Mobil yang Kelelahan

Kelelahan saat mengemudi bisa sama berbahayanya dengan gangguan mengemudi di bawah pengaruh alkohol. Kelelahan dapat menyebabkan waktu reaksi lebih lambat, mengalami episode microsleep, dan pengambilan keputusan yang buruk. Salah satu dari peristiwa ini dapat dengan mudah menyebabkan kecelakaan yang terjadi di mana hal itu tidak akan terjadi jika pengemudi tidak kelelahan.

Jangan pernah mengemudi dalam keadaan lelah. Selalu dapatkan jumlah tidur yang disarankan dan praktikkan kebiasaan sehat untuk memastikan kita fit untuk mengemudi.

Cara Mengetahui Perilaku Pengemudi Mobil

Lalu, bagaimana cara untuk mengetahui perilaku pengemudi dalam mobil? Kali ini TransTRACK mempunyai solusi dengan menggunakan teknologi Fleet Management System yang dilengkapi dengan fitur Driver Behaviour yang akan memantau perilaku pengemudi dalam mobil. Kalian dapat menganalisis perilaku pengemudi dengan menggunakan data yang dikumpulkan dari kendaraan yang terhubung.

Selain itu, kita juga dapat mengidentifikasi perilaku mengemudi yang berisiko dan menemukan pola mengemudi yang sebenarnya dari operator kendaraan untuk mengidentifikasi praktik yang tidak aman atau pelanggaran kebijakan. Misalnya, kalian dapat memilih untuk mendeteksi berbagai jenis perilaku atau peristiwa mengemudi, termasuk contoh berikut:

  • Akselerasi yang keras
  • Pengereman yang keras
  • Pengereman yang sering
  • Ngebut
  • Putaran kecepatan tinggi yang keras
  • Mengemudi lambat
  • Sering berhenti
  • Pengemudi lelah

kalian juga dapat menetapkan kriteria untuk analisis perilaku berkendara dengan mengonfigurasi parameter batasan. Misalnya, kalian dapat mengirimkan permintaan ke tim TransTRACK untuk menyesuaikan nilai batasan berikut:

  • Batas kecepatan
  • Kisaran sudut belok kendaraan
  • Percepatan dan perlambatan kecepatan kendaraan yang sering
  • Akselerasi dan deselerasi yang keras
  • Pengereman yang sering
  • Masalah pengereman lainnya

Kalian dapat menentukan kriteria yang berbeda untuk periode waktu yang berbeda, jenis jalan, dan kondisi kontekstual lainnya. Misalnya, ambang batas kecepatan untuk jalan raya berbeda dengan jalan di kawasan perkotaan yang dibangun.

Driver Behaviour milik TransTRACK ini akan berguna bagi siapa saja yang menggunakan kendaraan bermotor. Dengan adanya bantuan fitur ini, kecelakaan yang terjadi di jalanan bisa diminimalisir. Mulai gunakan Fleet Management System di TransTRACK untuk meminimalisir kecelakaan yang terjadi!

Topic

karoseri manajemen armada