Power Take Off, Bagaimana Cara Kerja Beserta Jenis-Jenisnya?

Posted on

Power-Take-Off

power take-off (PTO) menjadi elemen berharga dalam memberikan tenaga ke fungsi sekunder. Untuk mengenali nilainya membutuhkan pemahaman yang lebih baik tentang sistem ini, berbagai jenisnya, dan bagaimana cara kerjanya. Simak artikel TransTRACK berikut ini untuk lebih jelasnya ya!

Pengertian Power Take Off

Power take-off (PTO) adalah proses pembangkit listrik yang banyak digunakan. Ini adalah metode mengambil daya dari satu sumber daya dan mentransfernya ke aplikasi lain. Misalnya, PTO dapat terdiri dari penggunaan daya yang dihasilkan oleh mesin yang sedang berjalan dan mentransmisikannya ke alat yang terpasang. Dengan kata lain, Power Take-Off (PTO) adalah sistem mekanik pada mesin atau kendaraan yang memungkinkan transfer daya dari mesin atau kendaraan ke peralatan lain. Ini biasanya digunakan untuk mengoperasikan peralatan tambahan seperti pompa hidrolik, kompresor udara, atau mesin pemotong rumput. PTO memungkinkan mesin atau kendaraan untuk memberikan sumber daya energi yang stabil dan efisien untuk peralatan tambahan, membuat mesin atau kendaraan lebih multifungsional dan berguna untuk berbagai aplikasi.

Ketika kita berbicara tentang PTO, kita biasanya merujuk pada lepas landas tenaga traktor. Di sinilah mesin traktor itu sendiri menghasilkan energi yang kemudian ditransfer ke alat yang terpasang. Traktor adalah alat berat yang luar biasa dan merupakan pekerja keras yang penting di hampir setiap pertanian dan blok gaya hidup di seluruh Selandia Baru. Ini menjadikan mereka sumber kekuatan yang sempurna untuk banyak keterikatan yang digunakan di tanah.

Terutama, traktor digunakan untuk menarik alat, itulah sebabnya alat bertenaga sering dirancang dengan kemampuan PTO. Traktor PTO juga merupakan alat yang sangat baik untuk pekerjaan di luar alat penarik, termasuk memompa air, menyemprot, merontokkan, dan banyak lagi. Hampir semua pekerjaan di mana mesin besar traktor bisa menjadi sumber tenaga yang ideal akan menggunakan PTO.

Dari perspektif yang lebih ilmiah, PTO menghasilkan tenaga mesin yang dapat dialihkan yang disediakan untuk implementasi. Tenaga ini diubah dari putaran mesin menjadi putaran mekanis atau tenaga hidrolik, yang memiliki kemampuan untuk menggerakkan peralatan besar tanpa menggunakan tenaga yang hampir sama besarnya.

Cara Kerja Power Take Off

Pernahkah kalian mendengar tentang PTO (Power Take Off)? Truk memiliki berbagai fungsi tergantung pada aplikasinya. Misalnya, dump truck memiringkan platform pemuatan untuk menurunkan muatan, dan truk pengaduk memutar drum untuk mencegah semen mengeras. Selain itu, banyak truk sampah yang memiliki fungsi memampatkan sampah secara otomatis. PTO digunakan untuk mengubah energi dari mesin ke badan truk tersebut untuk melakukan operasi tersebut.

PTO (Power Take Off) adalah salah satu fungsi untuk penggunaan truk secara aktif. PTO terutama dipasang pada kendaraan kerja seperti dump truck dan truk mixer. Sumber daya diperlukan agar truk dapat melakukan operasi seperti memiringkan platform pemuatan dan memutar drum. PTO adalah perangkat yang mengekstrak tenaga untuk itu dari mesin. Biasanya, mesin adalah bagian yang diperlukan untuk berjalan, tetapi dengan menggunakan tenaga mesin melalui PTO, juga memungkinkan untuk mengoperasikan badan truk tanpa sumber tenaga lain. Ada beberapa truk lain yang memiliki sistem PTO, seperti kendaraan kerja udara termasuk truk derek atau truk pemadam kebakaran, dan traktor atau truk sampah yang mungkin lebih kita kenal.

Tenaga putar dari belokan diubah menjadi apa yang dikenal sebagai tenaga hidrolik. Ini juga dikenal sebagai tenaga fluida, dan dikendalikan melalui sistem bertekanan. Gerakan memutar akan menyebabkan penumpukan tekanan di poros engkol, dan daya dapat digunakan untuk berbagai tujuan berbeda saat bertambah.

Beberapa kegunaan yang mungkin kita gunakan untuk mengubahnya termasuk:

  • Efisiensi mesin lebih besar
  • Mengontrol hidrolika untuk menaikkan atau menurunkan tempat tidur truk sampah
  • Digunakan untuk menarik kendaraan
  • Jalankan pompa air untuk menyemprot melalui selang

Kita akan melihat bahwa PTO telah digunakan untuk berbagai aplikasi berbeda seperti pemanen, pemotong kayu, baler jerami, pompa air, dan pembersih karpet.

eberapa jenis aplikasi PTO hidrolik,  pneumatik, dan mekanis mencakup peralatan pertanian seperti pemotong kayu, pemanen, baler jerami, dan alat kendaraan komersial seperti penyedot debu pembersih karpet, pompa air, dan lengan mekanis.

Karena PTO sering terpapar elemen, menangani sumber daya mekanis dengan aman sangatlah penting. Operator harus mengetahui cara menggunakan aksesori PTO dengan hati-hati dan selalu mematikan dan melepas kunci dari kunci kontak sebelum melakukan perawatan apa pun.

Fungsi Power Take Off

Power Take Off (PTO) adalah sistem mekanik yang memungkinkan transmisi daya dari mesin utama ke peralatan luar seperti truk, trailer, atau peralatan pertanian. Fungsinya adalah untuk memberikan sumber daya mekanik pada peralatan yang memerlukan energi untuk beroperasi tanpa membutuhkan mesin tambahan.

Fungsi Power Take Off pada Mobil

Power Take Off (PTO) pada mobil adalah sistem yang memungkinkan transmisi daya dari mesin mobil ke peralatan eksternal seperti trailer, pompa air, atau generator listrik. Fungsinya adalah untuk memanfaatkan mesin mobil sebagai sumber daya mekanik tanpa harus menjalankan mesin tambahan. PTO biasanya digunakan pada mobil truk dan mobil kerja untuk membantu melakukan tugas-tugas berat seperti memindahkan beban berat atau memasok daya listrik pada area yang tidak memiliki sumber daya listrik.

Fungsi Power Take Off pada Dump Truck

Power Take Off (PTO) pada Dump Truck adalah sistem yang memungkinkan transmisi daya dari mesin truk ke sistem hydraulic yang digunakan untuk mengangkat dan menurunkan dump bed (ruang pemuatan truk) pada truk tersebut. Fungsinya adalah untuk membantu truk dalam melakukan tugas-tugas pemuatan dan pemindahan material, seperti tanah, pasir, dan batu. PTO memastikan bahwa dump bed dapat bekerja dengan efisien dan efektif, sehingga mempermudah tugas-tugas pemuatan dan pemindahan material pada truk tersebut.

Fungsi Power Take Off pada Alat Berat

Power Take Off (PTO) pada alat berat adalah sistem yang memungkinkan transmisi daya dari mesin alat berat ke peralatan eksternal seperti hydraulic pump atau alat tambahan. Fungsinya adalah untuk memanfaatkan mesin alat berat sebagai sumber daya mekanik tanpa harus menjalankan mesin tambahan. PTO biasanya digunakan pada alat berat seperti excavator, bulldozer, dan backhoe untuk membantu melakukan tugas-tugas berat seperti menggali, menggerakkan bahan, dan memindahkan material. PTO memastikan bahwa alat-alat tambahan dapat bekerja dengan efisien dan efektif, sehingga mempermudah tugas-tugas konstruksi dan pemindahan material pada alat berat tersebut.

Fungsi Power Take Off pada Bus

Power Take-Off (PTO) pada bus adalah sistem yang memungkinkan bus untuk mengalirkan energi dari mesin bus ke sistem lain, seperti sistem hidrolik atau elektris. Ini biasanya digunakan untuk mengoperasikan peralatan tambahan, seperti pompa hidrolik, mesin pemotong rumput, atau kompresor udara, yang dapat digunakan di luar jalan. PTO memungkinkan bus untuk menyediakan sumber daya energi yang stabil dan efisien untuk peralatan tambahan, membuat bus lebih multifungsional dan berguna untuk berbagai aplikasi.

Jenis-jenis Power Take Off

Di tahun-tahun sebelumnya, kami melihat Power Take-Off beroperasi dari belt drive, pneumatik seperti udara yang keluar dan drive shaft attachments. Dalam kebanyakan situasi saat ini, cara kerja PTO adalah dengan transmisi roda gigi. Namun, kita masih memiliki tiga metode PTO umum yang tersedia di pasar mesin seluler:

  • Gaya penggerak poros engkol mesin
  • Gaya traktor
  • Gaya transmisi truk

METODE BERPENGGERAK POROS ENGKOL

Metode penggerak poros engkol biasanya digunakan untuk pompa hidrolik yang dipasang di bagian depan truk kita. Misalnya, kita dapat menggunakannya untuk pengaduk semen. Poros kecil akan memiliki desain sambungan-U dan dipasang ke coupler kuk untuk memutar pompa. Biasanya, kita tidak mendengar konfigurasi ini disebut sebagai PTO, tetapi secara teknis masih diklasifikasikan sebagai PTO.

TRAKTOR PTO

Bagaimana cara kerja PTO? kita dapat melacak PTO traktor hampir sejauh traktor itu sendiri sejak sebagian besar PTO melaju dengan transmisi, yang terletak di dekat bagian belakang traktor. Bentuk PTO ini hanya akan aktif saat kita menyalakan kopling transmisi. Padahal, mekanismenya berpasangan dengan transmisi sehingga saat kopling ditekan, PTO tidak jalan.

GAYA TRANSMISI TRUK PTO

Truk yang lebih kecil menggunakan PTO untuk menggerakkan pompa hidrolik untuk hoist atau winch. Sementara itu, truk besar mungkin menggunakan PTO untuk berbagai keperluan, tetapi pompa hidrolik adalah yang paling umum, dan mereka terbiasa memuat dan membongkar berbagai jenis kargo. Untuk transmisi yang lebih besar, kita mungkin memiliki dua hingga tiga di antaranya untuk membantu penyediaan setiap transmisi. Biarkan kopling normal keluar agar poros keluaran berputar.

Power take-off memainkan peran penting dalam memungkinkan transfer daya dari penggerak utama ke komponen sekunder atau penggerak tanpa memerlukan mesin terpisah tambahan. Berbagai jenis PTO melayani banyak aplikasi, mulai dari operasi skala kecil hingga proyek industri dan konstruksi besar. Memilih PTO yang tepat untuk aplikasi tertentu sangat penting untuk kinerja yang tepat dari komponen yang digerakkan.

Itulah yang bisa kita pelajari secara singkat mengenai power take off. Kalian bisa mempelajari hal lainnya melalui blog TransTRACK juga. Jika kalian juga tertarik untuk memasang fleet management system pada armada kalian, maka kalian bisa menggunakan FMS milik TransTRACK yang memiliki banyak keunggulan. Cari tahu keunggulannya melalui website TransTRACK.ID!

Topic

karoseri manajemen armada