Monitoring Pengeluaran Bahan Bakar Menggunakan Fuel Sensor

Posted on

Fuel-Sensor

Fuel Sensor menjadi salah satu fitur utama dalam Fleet Management System. Lalu, apa itu Fuel Sensor sendiri? Kali ini kita akan mempelajari mengenai apa itu Fuel Sensor beserta dengan fungsi dan bagaimana cara kerjanya. Kalian bisa membaca artikel dari TransTRACK berikut untuk lebih jelasnya!

Fuel Sensor, Apa Itu?

Fuel Sensor, juga dikenal sebagai pengukur bahan bakar mobil, yang mana akan memungkinkan para pengemudi untuk memantau konsumsi bahan bakar dan membantu mereka dalam menentukan kapan harus mengisi ulang tangki. Fuel Sensor ini sendiri terdiri dari dua komponen utama: sistem penginderaan itu sendiri (juga dikenal sebagai pengirim) dan indikator (juga biasa disebut sebagai pengukur).

Fuel Sensor bekerja dengan mengukur voltase melintasi resistor variabel dalam sistem penginderaan, untuk menentukan jumlah bahan bakar di dalam kendaraan, yang kemudian diteruskan ke pengemudi melalui sistem penunjuk. Beberapa komponen juga bekerja di dalam sistem penginderaan, yang memungkinkannya untuk mendeteksi berapa banyak bahan bakar yang ada di dalam tangki, termasuk float switch, resistor variabel, dan wiper. Sistem Fuel Sensor relatif sederhana dibandingkan dengan sensor lain yang diproduksi saat ini, meskipun sistem Fuel Sensor yang lebih baru juga dapat menggunakan mikroprosesor untuk pengukuran yang lebih cepat dan lebih akurat.

Fuel Sensor terletak di tangki bahan bakar dan terdiri dari float — biasanya terbuat dari busa dan dihubungkan ke batang logam penggerak — dipasang ke resistor variabel. Resistor variabel yang digunakan dalam sensor ketinggian bahan bakar sering kali terdiri dari bahan resistif, di mana salah satu ujungnya dipasang ke tanah, dengan wiper (seperti penghapus kaca depan pada mobil yang sangat kecil) dan bergerak di atas bahan resistif saat float bergerak.

Saat float bergerak karena perubahan level bahan bakar, wiper bergerak dengan melintasi resistor, yang menyebabkan perubahan voltase. Orientasi wiper berarti resistansi tertinggi dialami resistor saat tangki kosong. Pada titik ini, wiper juga berada sejauh mungkin dari ujung ground resistor. Perubahan arus kemudian diteruskan ke indikator yang pada gilirannya mengubah pembacaan.

Fungsi Memonitoring Bahan Bakar

Banyak telematika kendaraan dan sistem pemantauan objek stasioner yang menyediakan fitur monitoring tangki bahan bakar. Seringkali, pengukuran ketinggian bahan bakar merupakan salah satu persyaratan armada inti untuk sistem pelacakan kendaraan GPS untuk truk, konstruksi, dan peralatan pertanian. Selain itu, informasi tentang volume pengisian bahan bakar dan volume pengurasan bahan bakar dari tangki atau penyimpanan berguna untuk sistem telematika kapal dan mesin kereta api – mesin dengan konsumsi bahan bakar tinggi. Semakin banyak, pengukuran ketinggian bahan bakar dan pemantauan jarak jauh diimplementasikan untuk genset diesel, ruang peralatan pemanas, dan pompa bensin perusahaan.

Pemantauan tangki bahan bakar memungkinkan fleet manager atau supervisor mesin untuk:

1. Mendapatkan Peringatan tentang Pengisian Bahan Bakar

Saat ini pengemudi dapat dengan mudah memanipulasi tagihan bahan bakar. Jadi, jika kalian ingin mengetahui berapa volume bahan bakar yang diisi ulang, jam berapa, di mana diisi, maka kalian bisa memasang Level Fuel Sensor ini, yang akan mengurangi pemborosan dan penyalahgunaan bahan bakar.

2. Pemantauan Level Bahan Bakar Secara Real Time

Fuel Sensor Monitoring akan memberikan level bahan bakar yang lebih akurat, andal, dan stabil bahkan dalam kondisi ekstrem. Ini dapat digunakan untuk mengukur tingkat bahan bakar real time di tangki bahan bakar kendaraan dan tangki penyimpanan.

3. Biaya Pelacakan per Mil

Sistem Pemantauan Bahan Bakar menghasilkan laporan untuk menghitung jarak yang ditempuh oleh armada dan jumlah bahan bakar yang dikonsumsi oleh mereka, yang sebagai imbalannya memberdayakan pengguna untuk mengetahui Biaya per Mil dan mencapai jarak tempuh armada dan mengetahui tingkat kinerjanya.

4. Lacak dan Hentikan Pencurian Bahan Bakar

Laporan pemantauan bahan bakar mendukung manajemen untuk mengetahui di mana dan kapan pencurian bahan bakar terjadi. Manajemen juga dapat memiliki laporan rekonsiliasi bahan bakar dengan mengklik tombol untuk mengetahui kehilangan bahan bakar dan kekurangan bahan bakar, yang agak tidak mungkin dilakukan di lingkungan pelacakan manual.

5. Identifikasi Aset yang Tidak Efisien

Dengan bantuan berbagai jenis laporan yang dihasilkan oleh Sistem Pemantauan Bahan Bakar, merupakan keuntungan bagi para pembuat keputusan untuk benar-benar mengidentifikasi mesin mana yang tidak berfungsi dengan baik/perlu perawatan/atau harus dibuang/atau dinyatakan rongsokan. Pembuat keputusan bahkan dapat menjadwalkan perawatan mesin berdasarkan laporan jam kerja.

6. Pencatatan Bebas Kesalahan

Di era digital ini, mengapa catatan penting seperti itu harus disimpan dalam register secara manual? Di sinilah Sistem Pemantauan Bahan Bakar muncul. Pengguna dapat dengan mudah mengakses, menyimpan catatan dan data, dan memeriksa laporan saat bepergian juga tanpa kesalahan pada platform cloud online.

7. Kembalikan Semua Hal ke dalam Kendali kalian

Meminimalisir proses dan memastikan akurasi dan ketepatan waktu pencatatan. Menangkap data berharga untuk menilai dan menyempurnakan operasi. Membatasi kehilangan bahan bakar dan mengidentifikasi potensi masalah sebelum menjadi tidak terkendali. Itu semua menambah penghematan bahan bakar, tahun demi tahun.

Cara Kerja Fuel Sensor

Jika kalian seorang Fleet Manager, tidak dapat disangkal bahwa manajemen bahan bakar adalah tugas yang paling sulit dalam memantau biaya bahan bakar secara keseluruhan. Pemantauan bahan bakar dianggap sebagai aspek penting dari manajemen armada; yang mana akan membantu Fleet Manager dalam mengurangi penggunaan bahan bakar yang banyak dalam operasi.

Armada kalian bergantung pada bahan bakar karena nantinya akan memerlukan sistem pemantauan untuk melacak dan mengevaluasi konsumsi serta pengeluaran bahan bakar. Perangkat lunak manajemen bahan bakar dimaksudkan untuk mengukur dan mengelola konsumsi bahan bakar di berbagai industri. Di sinilah Level Fuel Sensor berperan.

Sensor ketinggian bahan bakar juga terdapat pada TransTRACK yang bisa mengukur jumlah bahan bakar di dalam tangki kendaraan dengan tepat. Metrik ini, saat dipasangkan dengan Pemantauan GPS dan fungsionalitas platform telematika, menghasilkan keamanan untuk armada yang luar biasa. Pada TransTRACK, fuel stabilizer ini bekerja dengan tingkat akurasi pengukuran sensor BBM sampai dengan 98%. Fuel sensor ini digunakan untuk metode analog yang akan menstabilkan voltase pelampung BBM sehingga meningkatkan akurasi pengukuran BBM.

Sedangkan untuk Level Fuel Sensor dipasang pada tangki bahan bakar kendaraan/mesin yang konsumsi bahan bakarnya akan dipantau. Mereka ditempatkan sedemikian rupa sehingga sumbu elemen sensitifnya sedekat mungkin dengan pusat geometris tangki. Sensor kemudian dikalibrasi sesuai dengan ukuran tangki. Setelah persiapan selesai dan terhubung ke sistem pemantauan, transfer informasi ke perangkat lunak / platform aplikasi bisa dimulai.

Platform selanjutnya akan menganalisis informasi yang diterima dan mengirimkan informasi dalam format visual kepada pengguna, memberi tahu dia tentang perubahan level bahan bakar di dalam tangki yang dapat divisualisasikan dari laptop atau ponselnya dalam bentuk visual. Perlu kalian ketahui, bahwa sistem pemantauan bahan bakar bekerja dalam bentuk yang terorganisir tanpa mempengaruhi kinerja kendaraan/mesin.

Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, Fuel Sensor akan menghasilkan pengalaman keamanan yang sangat dapat diandalkan bagi para pemilik armada. Untuk itu, kalian juga bisa menikmati keunggulan dari Fleet Management System ini melalui TransTRACK tanpa lagi khawatir mengenai pemborosan bahan bakarmu!

Topic

karoseri manajemen armada