Ketahui Apa Itu Inbound Logistics dan Bagaimana Cara Pengoptimalannya!

Posted on

Inbound-Logistics

Inbound Logistics menjadi bagian dari proses kelogistikan. Lalu, apa itu Inbound Logistics sendiri? Kali ini, kita akan mempelajarinya bersama dengan TransTRACK melalui artikel berikut ini!

Inbound Logistics, Apa Itu?

Inbound Logistics mengacu pada transportasi, penyimpanan, dan penerimaan barang ke dalam bisnis. Ini berkaitan dengan pengadaan barang untuk keperluan kantor atau untuk unit produksi. Di perusahaan manufaktur, unit produksi membeli bahan baku atau komponen dari pemasoknya untuk produksi barang lain.

Singkatnya, proses membawa barang yang dibeli ke perusahaan dikenal sebagai Inbound Logistics. Namun, jika perpindahan barang dari perusahaan manufaktur ke pelanggannya atau perusahaan lain, proses ini disebut “ outbound logistics ”. Inbound Logistics, oleh karena itu, berfokus pada barang masuk yaitu masuknya barang dari pemasok ke gudang.

Tahapan Inbound Logistics

Berikut ini langkah demi langkah melihat tahapan yang membentuk Inbound Logistics:

Manajemen aliran pasokan

Ini terdiri dari memutuskan dan mengelola jumlah produk yang kita butuhkan serta frekuensi pengadaan untuk memastikan ketersediaan barang tersebut bila diperlukan.

Pengadaan stok

Ini merujuk pada pembelian produk yang dibutuhkan oleh departemen produksi atau penjualan. Untuk membeli barang, kita perlu memilih pemasok dengan mempertimbangkan faktor-faktor seperti harga, kualitas, tanggal pengiriman, ketentuan pembayaran, dll.

Perencanaan transportasi

Merencanakan kedatangan barang sangat penting untuk mencegah kemacetan di dermaga gudang kita. Setiap orang yang terlibat dalam tahap ini harus mengetahui pesanan yang diharapkan dan perkiraan waktu kedatangannya.

Pembongkaran dan penerimaan material

Hal ini berkaitan dengan pembongkaran barang dari truk dan pergerakannya ke area penerimaan atau konsolidasi. Sangat penting untuk memastikan bahwa produk yang kita terima sesuai dengan yang kita pesan. Paket juga diperiksa pada fase ini untuk memastikan kondisinya sempurna.

Pilihan unit beban

Setelah barang diverifikasi dan menjalani kontrol kualitas, barang tersebut ditempatkan pada muatan unit yang sesuai — palet, kotak, atau wadah — yang akan digunakan untuk menyimpan, mengangkut, dan menangani produk.

Pelabelan dan konsolidasi produk

Semua informasi yang berkaitan dengan barang yang diterima perlu dicatat untuk menambahkan produk baru ke stok yang ada di sistem, sehingga memperbarui status inventaris.

Penyimpanan dalam sistem yang ideal

Barang yang sudah diberi label dan siap disimpan dipindahkan ke sistem penyimpanan yang paling sesuai dengan karakteristiknya. Produk tetap di sana sampai dibutuhkan pada tahap rantai pasokan berikutnya.

Pada fase Inbound Logistics, semua operasi perlu dilakukan dalam waktu sesingkat mungkin, meminimalkan kesalahan untuk memfasilitasi proses logistik lainnya.

Keuntungan Menerapkan inbound logistics

Manajemen Inbound Logistics yang efisien dapat memberikan banyak keuntungan bagi bisnis. Inilah beberapa di antaranya-

  • Biaya bahan baku yang dapat diprediksi
  • Kualitas produk unggulan
  • Pengiriman tepat waktu dan terkendali biaya
  • Biaya pengiriman dan penerimaan yang lebih rendah
  • Manajemen inventaris yang lebih baik
  • Hubungan vendor yang lebih kuat

Cara Mengoptimalkan Operasi Inbound Logistics dan Outbound Logistics Kita

Bisnis semakin menyadari fakta bahwa Inbound Logistics yang efisien memiliki efek positif pada sisa operasi dalam rantai pasokan. Koordinasi antara semua departemen dan proses yang terlibat dalam Inbound Logistics adalah suatu keharusan agar perusahaan secara keseluruhan dapat bekerja seperti mesin yang diminyaki dengan baik.

Digitalisasi supply chain dapat menjadi solusi untuk memaksimalkan efisiensi inbound logistics. Sasaran Smart Supply Chain adalah untuk mengotomatiskan manajemen dokumentasi perusahaan dan organisasi prosedur dan alur kerjanya, di antara tujuan lainnya.

Dengan bantuan teknologi modern dan berbagai pilihan yang ditawarkannya, kini lebih mudah bagi bisnis untuk mengoptimalkan operasi Inbound Logistics dan Outbound Logistics mereka. Tujuannya adalah untuk membuat proses lebih lancar, lebih hemat biaya, dan meningkatkan produktivitas. Inbound Logistics dapat dioptimalkan dengan cara berikut:

1. Peningkatan otomatisasi pada Inbound Logistics

Mengotomatiskan proses melibatkan pengoptimalan rute untuk pengiriman menggunakan perangkat lunak pengoptimalan rute cerdas yang memanfaatkan pembelajaran mesin, analitik, pelacakan GPS, dan perutean dinamis untuk memberi kita rute yang paling optimal.

Ini dapat membantu dalam meningkatkan produktivitas dengan melacak armada pengiriman masuk, bongkar muat barang, operasi di pabrik, dan menghemat banyak waktu dan uang bisnis dengan mengikuti garis waktu mereka.

2. Menggunakan sistem manajemen logistik yang canggih untuk Inbound Logistics

Sistem manajemen logistik modern memungkinkan bisnis untuk tetap up-to-date dengan skenario pasar biaya pengiriman dan faktor dinamis lainnya yang dapat berdampak buruk pada operasi inbound. Berada di atas perubahan dinamis yang terjadi dalam industri logistik, bisnis dapat menghemat banyak uang dengan memiliki visibilitas yang memadai atas tarif yang berlaku, dibandingkan dengan hanya mematuhi biaya yang dikutip oleh pemasok yang berbeda.

3. Meningkatkan pengalaman pelanggan

Konsumen saat ini menginginkan visibilitas end-to-end dari operasi transportasi pengiriman mereka. Optimalisasi proses Inbound Logistics juga memungkinkan bisnis untuk memberikan informasi yang relevan kepada pengguna akhir mereka, memungkinkan mereka untuk melacak keberadaan pesanan mereka di setiap tahap.

Sistem manajemen Inbound Logistics modern yang canggih akan memungkinkan bisnis untuk merencanakan produksi dan ETA yang sesuai sehingga tidak ada perbedaan yang terlibat dalam komunikasi mereka dengan pelanggan.

4. Mengembangkan vendor inbound compliance standards (VICS)

Bisnis logistik sering berurusan dengan banyak pemasok dan vendor yang menyulitkan untuk merampingkan operasi masuk mereka. Sangat bermanfaat bagi perusahaan untuk merancang standar kepatuhan masuk vendor yang akan bertindak sebagai pedoman bagi semua pemangku kepentingan dan menghindari gangguan dalam supply chain.

Proses Outbound Logistics fokus pada pengiriman barang ke end user dan mengoptimalkan proses ini mencakup beberapa variabel seperti:

5. Membangun hubungan strategis dengan pemasok pihak ketiga

Penting untuk membangun hubungan strategis dengan penyedia, pengangkut, dan pemasok logistik pihak ketiga untuk memastikan operasi logistik yang efisien. Ini dapat dilakukan dengan menganalisis kinerja mereka berdasarkan parameter utama seperti pengiriman penuh tepat waktu, model penetapan harga, volume barang, kebutuhan bisnis, dan aktivitas pengiriman lainnya. Platform manajemen logistik canggih memungkinkan bisnis untuk melacak faktor-faktor ini dan menentukan bagaimana penyedia pihak ketiga memengaruhi bisnis dan dapat membantu bisnis untuk bernegosiasi tentang tarif pengiriman.

6. Mengoptimalkan komunikasi

Karena proses Outbound Logistics melibatkan banyak pemangku kepentingan, praktik komunikasi yang efisien perlu dilakukan untuk memastikan bahwa pergerakan barang sesuai dengan rencana.

Komunikasi konstan dengan manajer gudang dan personel pengiriman memastikan pengambilan keputusan lebih cepat dan mengklarifikasi keraguan atau kebingungan di setiap langkah. Alat modern juga memungkinkan bisnis untuk mengoptimalkan rute, melacak lokasi kendaraan pengiriman, dan dengan demikian, memastikan lebih banyak transparansi.

7. Operasi gudang cross-docking

Cross-docking mengacu pada praktik di mana para pekerja memilah barang yang masuk dengan cepat dan kemudian memuatnya ke truk keluar. Ini mengurangi periode waktu produk akhir tetap berada di gudang sehingga mengurangi penggunaan ruang gudang. Ini juga memungkinkan pemeriksaan cepat produk jadi dan meningkatkan kepuasan pelanggan dengan memastikan pengiriman produk berkualitas baik dan pengembalian yang lebih sedikit.

Pengoptimasian operasi inbound logistics ini bisa dilakukan dengan sistem manajemen logistik yang canggih seperti Fleet Management System. FMS sendiri bisa kalian dapatkan melalui TransTRACK yang mana memiliki segala fitur canggih di dalamnya seperti memantau perilaku pengemudi, peningkatan efisiensi bahan bakar, peningkatan utilitas dan keamanan armada, dan fitur-fitur lainnya. Gunakan FMS dari TransTRACK untuk inbound dan outbound logistics yang lebih tertata!

Topic

kargo tracker logistik